NASIONAL

Putri Gusdur Alissa Wahid Sentil Sikap Gibran Yang Lecehkan Kandidat Lain

×

Putri Gusdur Alissa Wahid Sentil Sikap Gibran Yang Lecehkan Kandidat Lain

Sebarkan artikel ini
Alissa Wahid. (Foto:net)

JAKARTA – Alissa Qotrunnada Munawaroh Wahid atau Alissa Wahid menyayangkan sikap cawapres nomor urut 02 Gibran Rakabuming Raka kepada kandidat-kandidat lainnya saat Debat Cawapres malam ini.

Debat Keempat atau Debat Cawapres Kedua berlangsung di Jakarta Convention Center (JCC), Minggu (21/1/2024), kemarin malam.

Tema debat cawapres kedua yakni Pembangunan Berkelanjutan, Sumber Daya Alam, Lingkungan Hidup, Energi, Pangan, Agraria, Masyarakat Adat dan Desa.

Dalam debat itu, Gibran berulang kali menunjukkan sikap keras terhadap cawapres-cawapres lainnya, yakni Muhaimin Iskandar (Cak Imin) dan Mahfud MD.

Misalnya, Gibran bertanya kepada Cak Imin soal lithium ferro phosphate dan sikap terhadap industri nikel.

“Saya nyari-nyari dimana ini jawabannya. Kok enggak ketemu jawabannya. Saya tanya masalah inflasi hijau kok malah menjelaskan ekonomi hijau,” ujar Gibran dalam debat cawapres.

Alissa yang merupakan putri sulung Mantan Presiden Abdurrahman Wahid (Gus Dur) menyayangkan sikap Gibran tersebut.

Menurutnya, Gibran seolah menunjukkan sikap melecehkan orang lain, sembari menandai (mention) akun Twitter atau X milik Gibran.

“Menyayangkan sikap mas @gibran_tweet malam ini. Sedikit jahil berbeda dengan sikap melecehkan orang lain. Dan itu yang tadi ditunjukkan mas Gibran berulang-ulang kepada kedua kandidat lain,” tulis Alissa, dikutip dari cuitannya, Senin 22 Januari 2024.

Selain itu, Alissa juga sempat membuat cuitan terkait peran orang tua dalam mendidik anak.

“Pelajaran penting untuk kita yang punya anak, terutama yang belum dewasa: bantu mereka membedakan sikap kritis dan sikap tegas, dengan sikap merendahkan dan sikap melecehkan,” tulis Alissa.

Tidak hanya Alissa, aktivis Nahdlatul Ulama (NU) dan politisi Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP) Mohamad Guntur Romli juga menilai bahwa Gibran cenderung bersikap sombong dan seolah ingin merendahkan Mahfud Md.

Menurutnya, cara yang dilakukan Gibran tidak semestinya muncul dalam debat calon pemimpin negara.

“Gaya songong, sombong, dan sengaja ingin merendahkan Prof Mahfud dari Gibran. Cara & rendahan seperti ini tidak layak ditampilkan di debat Cawapres yang terhormat,” tulis Guntur dalam cuitannya (*)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *